Penawar Rindu Paling Jitu (Bertemu)

Penawar Rindu Paling Jitu (Bertemu)

Mungkin ini kisahku dulu, dimana pada suatu kesukaan akhirnya kami bertemu dan akhirnya pula kami berbagi tempat merindu diujung puncakan hingga membuat kami menjadi pencandu.

554059_465265943527306_1105327417_n

Mari mulai dengan kata “Mohon maafkan kami yang dahulu”

Oke, poto terakhir kami ambil pada jaman dahulu, tepatnya tahun 2013 lalu, dan diawali dari obrolan lainnya kembali napak tilas ditempat yang sama dan bersama orang-orang yang sama. (Cerita berisikan kisah nyata dan drama yang membuat tertetesnya air mata, bila tak kuat mohon untuk tidak dibaca)

Episode 1 (Menunggu)
Kuda besi yang ditunggangi kala itu masih melaju melewati ujung sebuah desa bernama tagog apu, dan dari kejauhan kulihat lambaian yang sejak dari tadi memanggilku, ya itu lah mereka, ciput bersama bongkrek yang sejak awal janjian untuk berangkat bareng, melalui jalur alternatif situ ciburuy dan sampai di meeting point pertama (rumahnya bentol).

Kulihat jam ku sudah menunjukan waktu 17.52 WIB kala itu, dan kumandang adzan magrib sudah saling bersautan. Dan ceritanya sambil menunggu kami mengobrol sedikit masa lalu dan kesibukan saat ini, hingga tak terasa jam 8 sudah mereka menampakan batang hidungnya. Dan janjian adzan magrib pun akhirnya hanya wacana.

Diawali oleh Geuleuyeng dan Kanjeng Mami yang datang, Mubarok yang harus disusul dahulu, lalu rombongan akang-teteh jarambah the journey, dan akhirnya Bentol bersama kolor yang pulang dari ondangan datang jam 8 lebih, ah oke biasalah jam karet kita selalu menemani disetiap perjanjian kita *yaelah hahaha

Episode 2 (Bukan Drama Korea)
Anggap saja perbekalan kita sudah komplit, dan mendakilah kita mulai menjajakan kaki ke sebuah perbukitan diatas sana, mungkin bisa dibilang munggahan sebelum ramadhan, atau kangen-kangenan mumpung ada kesempatan, atau apalah itu. Dengan personil kurang lebih 13 orang kita berjalan sambil mengobrol tempat yang kita tuju ini, yang dulu kita gunakan untuk tempat menyepi dan kena lagi deh jadi tempat “sepi nya tuh bukan disini”.

Memang sudah 3 tahun kami tak kemari, dan banyak yang berbeda dari suasana yang kami lewati, sekarang katanya sudah ditiket 10.000/orang nya, didata diatas puncaknya, dan dikasih nama yang agak imut agar menarik para pengunjung agar banyak yang datang ke tempat tersebut.

Tanpa sadar kami berjalan menanjak tanpa berhenti hingga disebuah punggungan ketika saya dan bentol lagi asyik berbincang, Geuleuyeung memanggil dari kejauhan, dan drama pertama pun terjadi,

Geuleuyeung : Tol, pintu rumah masih dibuka gak yah ?
Bentol : Emang rek naon ?
Geuleuyeung : Iyeu teu ngarenah hate euy si Ajeng, jigahnamah urang rek balik deui.
Bentol : Ya geus, sok duduk dulu weh, tenangin dulu biar enak balik lagi nya
Ajeng : Ada yang bisikin aku, katanya aku harus lanjut nyampe atas, tapi aku takut

Dan untungnya masih ada bongkrek (seorang cewek) yang bisa membantu karena sama-sama cewek, penuh dengan kalimat motivasi meyakinkan ajeng supaya bisa kuat dan tidak terganggu dengan apa yang dirasakan (mungkin maksudnya karena agak sedikit terganggu sama keberadaan mahluk halus atau apalah itu gue kurang paham)

Bongkrek : Kamu harus kuat, inget manusia itu lebih tinggi derajat nya, kamu pasti bisa, baca ayat kursi coba

Dan untungnya Ajeng hapal ayat kursinya tersebut, gak habis pikir kalau Ajeng gak hapal, paling jawab “Aku gak bisa tolong bacain dong *eh”

Geuleuyeng : Tenang de, disini ada abang, kamu gak sendirian kok, ada Boksi, Bentol juga sama bongkrek, kamu pasti bisa, kuatin aja dulu, ntar ayo kalau udah kuat bisa kita lanjut atau turun lagi.

Sementara saya dan Bentol masih sibuk dengan kompor dan air hangat yang coba kami masak untuk membantu menenangkan Ajeng tersebut.

Bila dipikir-pikir mungkin ada alasan simpel nya, karena dari bawah perumahan dan medan menanjak terus karena keasyikan mengobrol kami tak sempat memberi Ajeng istirahat diperjalanan, sehingga saat akhir perumahan dan masuk perkebunan mungkin Ajeng kebawa parno sama suasana ditengah rasa cape nya itu, sehingga tersugestikan akan hal-hal yang tidak-tidak. Tidak terbiasanya dengan kegiatan dan medan seperti ini sepertinya mempengaruhi.

Kehadiran Bentol sepertinya menghibur Ajeng dikala seperti itu, karena terbukti setelah beberapa teguk air hangat dan candaan bentol bisa mengembalikan senyum Ajeng, sehingga perjalanan bisa dilanjutkan kembali tanpa harus turun lagi, ayo semangat Ajeng, Aa Boksi ada bersamamu wkwkwkwkwk.

Akhirnya bisa kembali kami melanjutkan perjalanan, memang jalurna baru pertama kali saya lalui, dan masih beriringan dengan dipimpin bentol dipaling depan, disusul oleh Ajeng, lalu Bongkrek, Geuleuyeung dan saya paling belakang, sambil jalan bercengkrama biar tak terasa capeknya.

Dengan pengcahayaan seadanya kami berjalan dipinggiran punggungan hingga lamunan saya terpecahkan oleh sebuah teriakan,

“vicky, vickyyyyyyy !!!” teriak ajeng

oh men, saya baru tersadar setelah vicky lari dari sana dan loncat ke jurang pulang menangkap Ajeng yang terjatuh kala itu, Bongkrek yang terpelongo melihatnya hanya bisa diam menunggu saya dan bentol turun dengan perlahan dan menarik vicky dan Ajeng yang terjatuh ke pinggiran jurangnya, mungkin hanya 2-3 meter saja, cuman ya kaget meureun yah, ah masih ada untungnya karena gak terlalu serius *masih ada syukurnya wkwkwkwk

Lanjut lagi dengan lebih hati-hati dan lebih hati-hati lagi, dan sampai di puncak rindu *yaelah ini siapa yang namain -_-

Udah ada saung lagi deui waye, yaelah hahahaha

Dan beberapa pemuda menghampiri kami katanya harus mengurus perijinan, duh Pak RT pengen duit waye, dan mastiin yang mendaki yah, dan pokoknya diurus sama bentol selaku remon gantungan di Padalarang *oke skip

Hingga tiba dan yang lain sudah sampe duluan dan istirahat ngopi-ngopi cantik, ikut merapat ganti baju dan salih temu kangen ceritanya mah.

Diakhir malam itu Gobed dan Engkus akhirnya tiba, menyusul naek dari jam 22.00an akhirnya sampe tengah malam, hingga terlelap di bawah sinar rembulan dan rimbun rerumputan, edisi tidur “sky watcher”

Oh iyah, dan akhirnya beranjak pagi, dan wajah-wajah sudah terlihat agak rada cerah dan keliatan, jadi dapet mendokumentasikan para member-member nya nih, biarkan ciput yang beraksi dan entar tinggal nunggu hasilnya, dan sip semuanya sudah ada sepertinya.

IMG_9503
Vicky & Ajeng

Vicky dan Ajeng, Dua pasang sejoli dan sepertinya anak UNPAS dua-duanya, baru bertemu lagi setelah sekian lama menghilang dari dunia persilatan, biasanya sih shoulmate nya si Gasol, cuman udah agak gede jadi agak normal dan beralih ke lawan jenis kalo sekarang. Sebenernya sih cuman kenal sama si Vicky nya atau lebih akrab nya manggil Geuleuyeung, ketua SISPALA Raksa Buana SMAN 4 Cimahi dahulu, ketemu pas event-event siswa pecinta alam lagi bumming dulu di Cimahi, nah sekarang udah agak sibuk-sibukan sama yang lain sepertinya. Anggap saja si teteh yang pinggir nya adalah teteh yang menormalkan Geuleuyeng dari kehilafan nya dahulu.

IMG_9470
Bongkrek

Gadis aneh asli padalarang tepatnya tagog apu ini cenah mah nuju sakola di Telkom jurusan manajemen perminyakan, meneliti bila mana CBR 150cc disi premium 1 liter dengan pertamax 1 liter kira-kira lebih berat mana, dan mata kuliah yang senang digeluti nya adalah Aljabar Kuliner, jadi bisa makan apa yang ada dan seubeuh teu kira-kira pokoknya. Btw lagi seneng dangdan biar laku, bosen udah 32 tahun masih jomblo katanya, jadi yang mau mah langsung aja di invite instagram nya @putrifauziaaah potonya cantik-cantik da, cuman jangan “reuwas” pas liat aslinya. *eh maaf

IMG_9585
Bentol & Kolor

Para jajabrog HISPALA anak SMAN Padalarang, yang keliatan nya sih masih aktif teterekelan nya mah, cuman masih disitu-situ juga, lebar pisan, hahaha. Para penyantai banyak acara, gawe sakahayangna tapi loba duitna, masih di event-event, cuman keliatan ya pas ngobrol sih ideologi nya masih tinggi, gak kebabras sama yang lainnya. beliau ini teh yang ngenalin sama puncak rindu, eaaaaaa. Asa geuleuh pisan. Oh iya anggap saja jeung si kolor mah saya gak wawuh *terima kasih

IMG_9592
Ciput & Gobed

Ciput sih katanya adiknya teteh mapala yang aktif juga di forum pecinta alam jadi ngikut ke adek nya sampe aktif juga *cuman dulu. kalo si Gobed dulu ketua HISPALA SMAN Padalarang, walaupun dia cewek ternyata di cewek tulen, hahahaha. dan sekarang udah terlihat lebih subur dari yang lalu, ah si teteh ini bikin flashback wayeeeee, hahahaha. Untuk sementara katanya Ciput masih sibuk ngejar mata kuliah dan pengen lulus cepet-cepet biar cepet kawin nya juga, kalo Gobed baru putus katanya *eaaaaa dan sibuk jadi staff administrasi di rumah sakit khusus bagian HIV, ah mungkin dia terjangkit yah *eh

mubarok
Mubarok

Nah, kalau ini sih si mubarok, anak perintis dari Organisasi yang tak sengaja saya ikuti dan dirinya sekarang junior saya, selama di organisisi. Rada polontong sih, tapi da mun gak gini mah gak rame, rada pengen ke masa lalu aja biar serba gak segan meureun yah. Katanya beliau lagi jadi programmer disalah satu software house diBandung, baru lulus juga meureun yah, dan diliat dari roman-romannya dia rada jarambah oge.

Dan soal jarambah-jarambah, pendakian kita ini juga disponsori dan di meriahkeun kehadiran temen-temen “”Jarambah Adventure” dengan lantunan ukulele nya seenggak nya bisa memecah keheningan dimalam-malam, asal jangan gandeng-gandeng teuing we nya.

IMG_9601
Engkus

Oh iya, terakhir masih ada si bapak tangtara, Engkus sumirya, yang lagi dinas di pekanbaru, udah beli rumah buat belahan hati yang disana, dan emang badannya sterk dan berisi sih, aeeeeh sial.

Seenggaknya temen-temen dulu rada bisa merapat dan ketemu lagi, walau gak lengkap kayak dulu yah yang penting udah bikin cerita diselang hari-hari indahku *yaelah. hatur nuhun cikopi, poto, sareng nusanesna, diantos di pendakian babarengan berikutnya anu rada hening sareng teu rame jigah kamari, hatur nuhun.

Segelintir Dokumentasi :

 

Bandung, 29 Juni 2016
Boksi Suryani

IMG-20160606-WA0031

mm
Written by
Boksi Suryani
Join the discussion

Images not found. This may be a temporary problem. Please try again soon.

Instagram

Images not found. This may be a temporary problem. Please try again soon.

Boksi Suryani

⛰️ 6°46’36.5″S 107°35’02.9″E
✍️ Author #BoksiStory
👥 Co-Founder @cleo.outdoor
👣 Owner @lnx.gear